Danramil 0827/01 Kota dan ‎Bintara Pembina Desa (Babinsa) dari Koramil 01/Kota, Kodim 0827 Sumenep, turun ke sawah membantu petani melakukan penanaman padi dengan pola “jajar legowo” di Desa Kolor Kecamatan Kota Sumenep Kabupaten Sumenep. Sabtu (12/11/2016)‎

“Guna mendukung program ketahanan pangan nasional pada percepatan masa tanam ke dua pada 2016 anggota Koramil 0827/01Kota membantu warga menanam padi di Desa Kolor ” kata Danramil 01/Kota Kapten Inf Erlambang‎

“Jajar legowo” merupakan cara tanam padi sawah dengan pola beberapa barisan tanaman yang kemudian diselingi satu barisan kosong. Tanaman yang seharusnya ditanam pada barisan yang kosong dipindahkan sebagai tanaman sisipan di dalam barisan.
Menurut Danramil, kegiatan itu dilakukan untuk memberikan motivasi kepada para petani agar segera mengolah lahan sawahnya untuk percepatan masa tanam kedua.

“Selain itu para Babinsa juga selalu memonitor pekerjaan para petani dalam menggarap sawah di wilayah binaannya serta membantu sesuai dengan kemampuannya agar bisa menanam padi dengan baik serta manghasilkan kualitas yang bagus,” katanya.

Para Babinsa, kata Erlambang akan selalu turun ke lapangan untuk mengecek kegiatan para kelompok tani, memberikan arahan supaya disampaikan kepada para petani yang ada di kelompoknya masing-masing.

MADURA EXPOSE, MENGAWAL KEPASTIAN HUKUM

“Memasuki musim tanam II tahun 2016 Babinsa ikut memantau dan terjun langsung ke sawah, membantu para petani untuk segera melaksanakan tahap demi tahap persiapan musim tanam II tahun ini dengan membantu petani membajak lahannya dilanjutkan dengan cara menanam padi yang baik guna mendapatkan hasil panen yang berlipat,” katanya.

Masyarakat Sumenep, khususnya di Desa Kolor sangat termotivasi dengan adanya Babinsa yang langsung ikut terjun di lapangan.

“Para Babinsa dengan tidak bosan-bosannya memberikan penyuluhan dan semangat serta mengimbau para petani dan kelompok tani yang ada di desa untuk secepatnya melaksanakan pengolahan lahan dalam persiapan musim tanam II tahun 2016,” katanya.

Hal itu, dilakukan karena kebiasaan para petani setelah masa panen kadang terlambat mengolah kembali lahan sawahnya dengan alasan dan kesibukkan menjemur padi atau gabah hasil panen. Hal ini harus diingatkan dan disosialisasikan agar lahan tidak terbiarkan begitu saja sehingga tidak ada lahan yang nganggur.

“Bila hal ini terus dilakukan maka bisa dipastikan hasil panen petani akan meningkat. Kegiatan itu dilaksanakan sebagai bentuk tugas Babinsa mendampingi para petani dalam bercocok tanam, untuk mewujudkan ketahanan pangan di wilayah sehingga tercipta program swasembada pangan secara nasional,” katanya.