MADURAEXPOSE.COM–Bulan Maret adalah bulannya dunia perfilman tanah air. Hari Film Nasional yang jatuh setiap 30 Maret menjadi momentum dan refleksi bagi perfilman nasional. Berbagai bentuk perayaan digelar demi mendukung industri perfilman. Film and Art Celebration atau FILARTC kembali hadir menyemarakkan Hari Film Nasional tahun ini. FILARTC akan digelar pada 30-31 Maret dan 1 April di Studio Perum Produksi Film Negara (PFN), Jalan Otista, Kampung Melayu, Jakarta Timur.

MADURA EXPOSE, MENGAWAL KEPASTIAN HUKUM

Sama seperti perhelatan pertama pada 2015, FILARTC 2017 akan dikemas dalam bentuk karnival. Berbagai kegiatan terkait unsur perfilman dihadirkan pemahaman masyarakat atas perkembangan film nasional. Kegiatan seperti Forum Film, Pemutaran Film, Seni Pertunjukkan (tari, wayang, boneka unyil, musik), pameran (fotografi, sejarah, kostum), bazaar film (food and beverages, promosi film), booth asosiasi perfilman dan make up special effect.

FILARTC 2017 mendapat kehormatan karena dipilih menjadi tuan rumah dari acara puncak Hari Film Nasional 2017. Pemilihan ini sesuai dengan harapan FILARTC agar film Indonesia mendapat perhatian dari pemerintah dan masyarakat. “Presiden Joko Widodo direncanakan hadir pada perayaan puncak HFN sekaligus membuka FILARTC 2017,“jelas Direktur FILARTC, Leni Lolang. Kehadiran Presiden akan menjadi saksi Penandatangan MOU beberapa instansi yang bekerjasama untuk pengembangan perfilman tanah air. Sedangkan bagi masyarakat, FILARTC bertujuan untuk menularkan spirit kepada masyarakat untuk terus mengapresiasi film Indonesia.

Pada perhelatannya yang pertama tahun 2015, FILARTC berhasil menarik 7.000 pengunjung hadir untuk mengikuti dan menikmati berbagai rangkaian acara yang ditampilkan. Kegiatan dengan konsep selebrasi ini ternyata menjadi cara yang efektif untuk memperkenalkan dan mendekatkan film kepada masyarakat, khususnya generasi muda. Selain dampak positif, FILARTC juga dilakukan sebagai upaya menumbuhkan penghargaan atas kerja-kerja yang telah dilakukan filmmaker pendahulu.

“Merayakan Keberagaman Indonesia” menjadi tema yang diangkat FILARTC tahun ini. Tema ini diangkat untuk menunjukkan bahwa insan perfilman mengakui keberagaman kita sebagai bangsa sejak lama. Bentuk keberagaman akan ditampilkan melalui beberapa karya film dan atraksi selama 3 hari perhelatan FILARTC 2017. “Keberagaman bukan semata bicara soal SARA, tetapi juga pemikiran dan sikap yang saat ini tenggelam atas nama pemaksaan kepentingan kelompok,”ujar Adrianto Sinaga selaku Ketua Pelaksana FILARTC.

Perhelatan FILARTC 2017 juga merupakan bentuk dukungan kepada pemerintah dalam melakukan revitalisasi PFN, lembaga perfilman yang semasa jayanya telah memproduksi berbagai karya populer, seperti si Unyil. Selain itu FILARTC 2017 juga mengadakan beberapa kegiatan berupa pemberian Life Achievement Award dari Pusbang (Pusat Pengembangan Film), Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dan peluncuran buku ‘SEJARAH HARI FILM INDONESIA’.

Kegiatan FILARTC dikemas bukan untuk pelaku perfilman saja, melainkan diperuntukkan luas bagi publik untuk terus mencintai dan mengapresiasi karya film anak bangsa. Selama perayaan tiga hari, masyarakat dapat datang tanpa dipungut biaya masuk.

FILARTC terselenggara atas kerjasama beberapa unsur masyarakat film Indonesia antara lain produser film, sutradara, artis, penulis cerita dan naskah, director of photography, soundtrack maker, art director, alumni IKJ, komunitas pekerja film lainnya dan volunteer yang memiliki visi bersama untuk membantu perkembangan film Indonesia.

Tahun ini FILARTC didukung oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Badan Ekonomi Kreatif, Kementerian Pariwisata, Studio Produksi Film Negara.[*]
__________

Diunggah Pertamakali oleh: Citizen.Liputan6.com