MADURA EXPOSE–Hasil Pilkada Serentak 2018 menunjukan signal positif bagi pencapresan Joko Widodo. Calon kepala daerah yang diusung partai koalisi pendukung Jokowi banyak yang menang.

“Posisi Pak Jokowi masih kuat walaupun PDIP tidak maksimal suaranya di Pilkada. Tapi partai pengusung lainnya sangat baik,” ujar politisi Partai Golkar Firman Soebagyo kepada Kantor Berita Politik RMOL, Jumat (29/6).

Katanya, akan mengganggu jika cawapres Jokowi dari PDIP.

“Kalau PDIP memaksakan cawapres Pak Jokowi, ini akan sulit buat kebersamaan koalisi,” ungkapnya.

Firman menyarankan lebih baik cawapres Jokowi berasal dari kalangan non partai guna terwujudnya soliditas koalisi. Ia menyebut tidak mungkin memisahkan Jokowi dari PDIP mengingat mantan walikota Solo itu adalah kader banteng moncong putih.

Di lain sisi ancaman terhadap isu Ahok efek dan kasus korupsi KTP-el juga masih menyelimuti kubu Jokowi.

MADURA EXPOSE, MENGAWAL KEPASTIAN HUKUM

“Ini yang saya kira partai koalisi untuk over all out menghadapi isu itu dan untuk cawapres biarkan Pak Jokowi yang mengambil sikap untuk menentukan,” pungkasnya.[dem]