Scroll untuk baca artikel
KOLOM

Pilkada Lamongan untuk Siapa?

Avatar photo
165
×

Pilkada Lamongan untuk Siapa?

Sebarkan artikel ini
Qomaruddin/Net

PESTA demokrasi Pemilihan Kepala Daerah Lamongan sebentar lagi dimulai. Geliat untuk membangun koalisi partai dan simulasi tentang konfigurasi calon Bupati dan calon wakil Bupati juga mulai agresif dilakukan oleh para elit partai politik di Lamongan.

Mengotak atik pasangan bakal calon Bupati dan bakal calon wakil Bupati sudah menjadi seni atau tradisi tersendiri dalam memainkan strategi pemenangan setiap pilkada Lamongan dimulai.

Lebih dari membangun konfigurasi, para pemilik partai kian berkonsolidasi secara masif untuk mencari pasangan yang paling ideal dalam merebut hati rakyat Lamongan, sehingga kemenangan bisa diraih secara maksimal.

Dalam prosesnya, ada semacam situasi bawah sadar yang memicu adrenalin para petarung untuk ikut turun di gelanggang kompetisi dalam perebutan pimpinan Daerah.

Ini adalah kompetisi yang bermetamorfosis pada perebutan kekuasaan dan demokrasi lah yang menjadi sistemnya.

Seni dalam mencapai kekuasaan ini seolah-olah menjadi tradisi yang banyak diminati oleh berbagai kalangan, bahkan mereka secara sporadis menjustifikasi sebagai para petarung yang ulung, yang mampu memenangkan permainan PILKADA ini. Fenomena ini selalu hadir di setiap saat momentum pesta demokrasi dimulai,

Kompetisi dengan banyak pemain atau kekuatan tambahan akhirnya menjadi mafhum karena para filosof juga jau hari mengatakan bahwa manusia selain sebagai zoon politicon manusia juga ditafsir oleh Johan Huizinga sebagai homo ludens (manusia bermain), wajar jika manusia selalu berikrar pada dirinya sebagai petarung dalam panggung demokrasi.

------------------------