PHE ‘Ngemis’ Biaya Pengeboran Murah di Madura

0
787
Kawasan eksploitasi migas di Sampang, Madura. Foto: Ferry Arbania

PT Pertamina Hulu Energi West Madura Offshore (PHE WMO) berharap mendapat biaya pengadaan rig dan servis pengeboran yang lebih murah hingga 25 persen, guna memulai pekerjaan pengeboran 5 sumur pengembangan dan 1 sumur eksplorasi baru, tahun 2016 mendatang.

Presiden General Manager PT PHE WMO, Boyke Pardede, mengatakan proses tender pengadaan 3 anjungan sedang berlangsung. Sementara proses pengadaan rig untuk pengeboran 5 sumur pengembangan dan 1 sumur eksplorasi masuk tahap prakualifikasi.

“Semoga biaya pengadaannya bisa lebih murah sehingga pelaksanaanya bisa lancar,” kata Boyke, Kamis 9 Juli 2015.

Dia menyebut, dulu harga sewa rig US$130 ribu per hari. Dan, total biaya total termasuk servis bisa mencapai US$300 ribu per hari.

“Saat ini, karena harga minyak dunia turun 50 persen, PHE WMO berharap harga sewa rig dan servis pengeboran bisa turun 25 persen,” ujar dia.

Menurut Boyke, pengeboran 5 sumur pengembangan dan untuk 1 sumur eksplorasi sebenarnya merupakan proyek tahun 2015, yang sempat tertunda.

Boyke menilai mulai 2016 harga minyak dunia secara bertahap akan naik. Sehingga nilai ekonomis sumur-sumur baru akan semakin tinggi, sejak awal produksi tahun 2017 sampai 5 tahun berikutnya.

“Terlebih jika biaya pengeboran bisa turun hingga 25 persen,” tegasnya.

Sementara, PHE WMO tetap berkomitmen mendukung kinerja industri migas nasional. Di tengah harga minyak dunia yang mengalami penurunan.

Sedangkan di awal 2015, PHE WMO masih ada aktivitas pengeboran, pengembangan dan pekerjaan lainnya guna memenuhi target produksi. Tapi, karena harga minyak masih belum membaik, pengeboran sumur lainnya tertunda.

Diuraikan, di Semester I, PT PHE WMO mampu mempertahankan produksi minyak dan gas bumi sebesar 14.835 barel minyak per hari (BOPD) dan 107,07 juta kubik per hari. Dengan capaian itu, PHE WMO masih berada di jalur positif dalam capaian target yang ditetapkan pemerintah.

Kinerja positif juga dicapai sepanjang tahun 2014, dengan hasil produksi minyak 20,292 BOPD dibanding tahun 2013 sebesar 18.086 BOPD. Dan, produksi gas tahun 2014 mencapai 116,5 MMSCFD, melampaui tahun 2013 sebesar 114,5 MMSCFD. Di tahun 2014, ada penambahan produksi minyak dan gas bumi sebesar 1.254 BOPD.‎

Dalam menjalankan operasional pekerjaan, PHE WMO selalu memenuhi dan memperhatikan standar peraturan lingkungan hidup sesuai ketentuan pemerintah, sesuai prinsip, dan keselamatan manusia, serta aset dan lingkungan. Termasuk, program pemberdayaan masyarakat.

Salah satunya, program konservasi air melalui penggunaan biopori bagi kelompok Himpunan Penduduk Pemakai Air Minum (HIPAM) dan masyarakat pengguna air bersih di Desa Bandangdajah, Kecamatan Tanjung Bumi, Kabupaten Bangkalan, Madura.

 

(one)