Kisah Tiga Lobstermen dibalik Pembunuhan Keji

0
686

Maduraexpose.com- Pada pagi hari tanggal 1 Juni 2013, Venard Samson melaju di mulut Petit-de-Grat Harbour di perahu nelayan kecil. Pelabuhan sempit, di lepas pantai tenggara Nova Scotia, terjepit antara Petit-de-Grat Island, di mana dia tinggal, dan ujung ekor berhutan dari pulau besar yang dikenal sebagai Isle Madame.

Kemudian pada Pukul 6:30, ia menarik satu baris lobster perangkap dan meluncur melewati pelampung navigasi hijau. Atlantik Utara, yang dikenal karena angin yang kasar dan membengkak berat, membentang di depannya, begitu datar dia bisa melewati pisau cukur di permukaannya.

“Air itu benar mati dan tenang,” ia kemudian ingat. “Ini adalah hari yang sialan bagus, yang jelas, Anda bisa melihat apa-apa.”

Kemudian, ia melihat sosok gelap. Itu mengambang di sepanjang bentangan tak berpenghuni dari garis pantai nelayan semua tahu sebagai Mackerel Cove. Pada awalnya, Venard berpikir sedikit itu; ia melihat rusa mati di sana sebelumnya. Tapi seperti Venard ditarik lebih dekat, ia menemukan perahu fiberglass menggedor-up, sebuah kapal oceangoing kecil. Itu terendam air, brewok yang retak dan busur yang hampir satu kaki di atas garis air. Tidak ada seorang pun di papan.

Venard mengitari perahu yang rusak tiga kali, dan menemukan tangki bensin terapung dan beberapa tali hijau melilit jangkar. Motor tempel perahu yang itu hilang, dan bowline nya, tali yang mengikat ke depan perahu, tampaknya dipotong.

Venard, seorang pria pendek dengan tubuh seorang buruh yang sering berbicara dalam mengomel bersemangat, mengambil radio dan disebut Canadian Coast Guard di Halifax, sekitar 120 mil ke arah tenggara. Tidak, plotter GPS nya tidak bekerja. Ia harus menjatuhkan perangkap lobster untuk menandai tempat. Sekitar 06:55, radio VHF marine tertawa dengan distress panggilan yang universal:. Pan-pan, pan-pan, pan-pan Semua pelaut diminta untuk waspada dan melaporkan setiap penampakan manusia ke laut.

Venard ditarik perahu kembali ke dermaga dan menyerahkannya ke lobsterman lain. Dalam beberapa 50 tahun memancing, manusia tidak pernah mengalami situasi seperti ini. Tapi keduanya segera bertanya-tanya apa yang terjadi dengan Philip “Bowser,” yang sering meraung sekitar di perahu beat-up, yang ia dibaptis Midnight Slider. Nama lengkap orang yang hilang itu Philip Joseph Boudreau, tapi tidak ada yang memanggilnya itu karena nelayan lokal lain memiliki nama yang sama.

Sebuah banteng berleher manusia, 43 dan pergi lembut di sekitar pinggang, Philip tidak memiliki izin untuk pergi memancing lobster. Kepulauan melihat sekilas dia dan Brodie, Labrador pirang itu, berkeliling di bawah cahaya bulan.

Lanjutkan kisahnya berdasarkan selera dan bahasa Anda disni, “The Real Story Behind Canada’s Murder For Lobster”