Ilustrasi petani panen padi/Istimewa.
Pasang Iklan Tanpa Batas Hub.081332778300

MADURAEXPOSE.COM–Untuk meminimalisir penyalahgunaan pupuk bersubsidi pada para petani di Kabupaten Bangkalan, Madura, Provinsi Jawa Timur, Dinas Pertanian Tanaman Pangan, Holtikultura dan Perkebunan kabupaten setempat bekerjasama dengan pihak perbankkan akan merealisasikan program Kartu Tani (KT).

Sebanyak dua puluh delapan ribu petani dikota dzikir dan shalaw saat ini sudah dalam proses pendataan dan ditargetkan pada bulan Juni mendatang masing-masing petani sudah bisa mendapatkan KT tersebut.

Drs. Muhammad Ismail Kepala Bidang Prasarana dan Penyuluhan Dinas Pertanian mengatakan bahwa saat ini Selasa (23/05) pihaknya sudah dalam proses melakukan update data dilapangan.

“Untuk program KT tersebut saat ini kami sedang dalam update data melalui Rencana Definitif Kebutuhan Kelompok (RDKK) para petani yang sudah ada No Induk Kependudukan (NIK) nya. Karena kalau dari pihak kami prosesnya hingga pada upaya pembukaan rekeningnya. Sedangkan mengenai saldo dan pengelolaannya secara tekhnis sudah pada wilayah pihak perbankkan,” paparnya.

Agar program KT tersebut bisa segera dirasakan oleh para masyarakat petani maka pihak pertanian menargetkan capaian pendataan tersebut dihitung tahapan yang pertama pada bulan Mei ini.

“Kami menargetkan tahap pertama pada Mei ini update datanya sudah harus tuntas. Sebab jumlah petani yang masuk pada data RDKK saja berkisar pada angka 28 ribu anggota dan jumlah tersebut akan lebih bertambah saat pendataan data petani diluar kelompok juga sudah dimasukkan. Ya untuk angka pastinya nanti akan ketahuan jika rekan-rekan penyuluh sudah selesai memverifikasi data dilapangan,” Jelas Ismail, saat ditemui diruang kerjanya.

Pada tahapan pendataan tersebut Ismail berharap agar penyuluh bisa jeli, sehingga kesalahan memasukkan status pekerjaan bisa diminimalisir.

“Semoga teman-teman penyuluh yang bertugas mendata dilapangan lebih jeli agar tidak salah memasukkan data masyarakat yang bukan petani, juga mendata petani yang belum masuk pada kelompok,” harapnya.

HotNews:  Direktur Pendidikan Politik GPMD, Apresiasi Pencalonan HM Husni di Pilkada Sumenep

Karena bagi Ismail tahapan pendataan ini merupakan langkah yang mesti ditempuh sebelum masuk pada pencetakan KT di pihak Bank Negara Indonesi (BNI).

“Untuk keseluruhan data petani Bangkalan ditargetkan bulan Juni mendatang harus sudah rampung, sedangkan tahapannya setelah merampungkan pendataan tersebut baru nanti dari pihak perbankan akan mencetaknya, karena saat ini mas informasi terbaru sudah 5000 (lima ribu) petani sudah masuk k BNI,” ujarnya.

Menurut Ismail selain fungsi KT merupakan antisipasi penyalahgunaan pupuk bersubsidi juga berfungsi sebagai sarana penerimaan program pemerintah.

“Selain berguna sebagai sarana penyaluran bantuan, misalnya ada program kredit tani juga petani bisa menyertakan KT tersebut sebagai salah satu berkas persyaratan mendapatkan programnya,”pungkasnya.

[sin/**]